Sabtu, 16 Jun 2012

sayang ibu

Cerita Lucah – Namaku Hanafiah. Aku adalah anak sulung daripada 8 beradik dan kisah ini berlaku 30 tahun dahulu. Ketika itu aku berusia 13 tahun dan sedang meningkat remaja. Jarak usiaku dan adik aku yang kedua ialah 14 tahun. Kini aku berusia 43 tahun dengan seorang isteri berumur 64 tahun dan 7 orang anak, 3 lelaki dan 4 perempuan berusia antara 29 tahun dan yang bongsu 16 tahun. Aku didedahkan kepada pengetahuan sex melalui gambar-gambar porno yang ditunjukkan oleh kawan-kawan sekolah. Gambar-gambar tersebut menunjukkan aksi-aksi dua insan, lelaki dan perempuan sedang mengadakan hubungan sex. Aku begitu ghairah sekali ketika melihat gambar-gambar tersebut. Pengalaman ini membuatkan aku sentiasa bersyahwat apabila melihat perempuan, terutama perempuan dewasa, tidak kira anak dara atau isteri orang walaupun usia ku masih remaja. Perasaan ingin melakukan perkara tersebut kerap menghantui diriku tetapi sikap aku yang pemalu dengan perempuan membuat aku hanya berfantasi melakukan adengan tersebut terutama ketika aku hendak tidur. Perasaan untuk melakukan persetubuhan semakin kuat dalam diri aku. Ini mungkin naluri seorang lelaki yang semula jadi kerana teruja apabila melihat gambar-gambar porno tersebut tetapi keinginan aku telah sampai ke puncaknya sehingga aku tidak dapat mengawalnya. Aku mesti melakukannya, tetapi siapa yang akan menjadi pasangan aku? Pengalaman pertama aku bermula pada suatu hari yang masih ku ingat tarikhnya iaitu pada 10 September 1968. Pada subuh hari tersebut aku terdengar emak dan abah bertengkar dengan kuat sekali. Aku yang sedang lena tidur di bilikku, terjaga dengan bunyi bising pertengkaran tersebut. Pertengkaran berlaku akibat episod malam tadi yang mungkin hendak disambung pada subuh itu tetapi emak amat marah. Aku terdengar emak aku menjerit “Sudahlah.. dah berapa kali awak kecewakan saya…batang lembik awak tu sampai bila pun saya tak puas.” Abah menjawab dengan lembut, “Janganlah kuat-kuat cakap tu..malu saya, berilah saya masa untuk pulih semula.” Emak yang masih marah menengking abah, “Sampai bila? dah dua tahun tak baik lagi.” Aku yang mendengar, faham apa yang berlaku. Dua tahun dahulu, abah terlibat dengan kemalangan jalanraya ketika memandu lori balak. Akibat dari kemalangan itu, abah kehilangan kaki kanannya dari atas lutut. Kemampuan seksualnya juga terjejas. Walaupun bernafsu tetapi batangnya lembik. Aku terdengar rungutan emak lagi, tetapi kali ini dengan nada perlahan bersama tangisan, ” Awak puas, terpancut..tapi saya sakit dan tidak pernah rasa puas. Awak ingat saya puas ke bila awak gunakan jari awak untuk puaskan saya. Setiap kali awak buat gitu, pepek saya pedih sampai dua hari.” Selepas itu aku terdengar abah keluar dari bilik. Aku teruskan tidurku yang terganggu tadi dengan batang aku yang keras sambil membayangkan pepek emak yang merah kerana keperitan . Pagi itu, di sekolah aku masih terbayang pertengkaran di antara emak dan abah. Semasa aku bangun untuk ke sekolah pada pagi tadi, aku menjenguk ke bilik emak dan emak sedang tidur membelakangkan pandangan aku dengan kain batiknya terselak menampakkan punggungnya yang gebu. Aku menjenguk lebih hampir untuk melihat celah kelengkangnya dan dapat kulihat pepeknya yang terselit dan masih basah serta berair. Petang itu, aku terdengar abah menyatakan pada mak, dia akan pergi berurut di kampongnya dan munkin ke sana selama 4 hari. Emak pergi menghantarkan abah hingga ke stesyen bas dan berpesan kepada aku supaya menunggu rumah dan jangan marayau. Aku patuh. Pada malamnya, selepas makan bersama emak, aku menonton televisyen. Emak terus masuk ke biliknya. Kira-kira setengah jam kemudian, aku terdengar seakan orang mengerang dari dalam bilik mak. Aku bingkas bangun dan masuk ke bilik ku lalu mengendap dari celah lubang yang ku buat untuk mengendap dalam bilik emakku. Aku lihat emak sedang duduk di atas katil dengan kainnya diselak ke atas sambil memainkan jarinya pada celah pepek dan kelentitnya. Emak sedang ghairah dan aku bersyahwat. Aku mencari akal, bagaimana untuk dapat memainkan peranan bersama lakonan emakku. Aku ambil minyak urut dan perlahan-lahan masuk ke bilik emak. Apabila aku membuka pintu, emak kelihatan terperanjat dan terus menarik kainnya menutupi bawah tubuhnya. Aku berpura-pura bertanya, “Emak tak sihat ke? Napi dengar macam emak sedang sakit tadi.” Dalam keadaan terperanjat dan suara yang tersekat-sekat emak menjawab, “Aah..mak tak berapa sihat..rasa macam nak demam.” “Biar saya gosokkan minyak pada badan mak, ” Pintaku. Emak berpusing dan meniarap sambil menjawab. “Ialah…tolong gosokkan badan mak.” Maka dengan batang yang keras, aku naik ke atas katil dan duduk disebelah emak. Aku selakkan Tshirt emak ke atas. Emak tidak memakai coli dan aku lumurkan minyak ke belakangnya dan terus menggosok dengan lembut. Emak memalingkan mukanya ke arahku dengan mata yang separuh pejam. Aku naik ghairah melihatnya dalam keadaan begitu tetapi aku masih belum berani melakukan sesuatu, sebaliknya aku terus menggosok minyak ke badannya . Perlahan-lahan aku menyelak kainnya hingga terserlah peha emak yang gebu. Aku sapukan minyak pada pehanya dan aku lurutkan hingga ke hujung jari kakinya. Tiba-tiba emak bersuara, “Sedapnya Napi gosok macam itu, tapi perlahan-lahan sikit.” Sambil aku menggosok minyak di kaki emak, emak menggerakkan punggungnya seolah-olah sedang menggosok-gosokkan pepeknya yang sedang ghairah pada tilam. Aku mengambil kesempatan dengan menggerakkan tanganku hingga ke pangkal pehanya dan perlahan-lahan menyentuh ke celah kelengkangnya yang tidak berseluar dalam. Emak membuka sedikit kelengkangnya apabila tangan aku sampai ke situ. Aku teruskan gosokkan hingga jari-jariku menyentuh pepeknya. Pada mulanya emak terus menggerakkan punggungnya tetapi kemudian emak berhenti menggerakkan punggungnya sambil bersuara dengan nada merintih. “Napi, jangan sampai situ….Napi, jangan…Napi anak mak…jangan buat gitu.” Tetapi emak tidak berusaha menepis tanganku atau melakukan sesuatu supaya akau berhenti menyentuh bahagian sulitnya. Aku semakin berani dan berahi. Aku teruskan gerakan tanganku hingga menyentuh celah pepeknya. Pepek emak sudah basah dan mengeluarkan lendir yang banyak. Aku tahu emak teramat ghairah. Jari-jariku terus meneroka lebih jauh. Aku tidak memasukkan jariku ke dalam lubang ghairahnya tetapi aku memainkannya pada kelentitnya yang memang sudah keras. Emak menggerakkan semula punggungnya mengikut rentak sentuhan jariku pada kelentitnya sambil mengerang perlahan-lahan, “Uuuh uhhh.” Sepanjang aku menyentuh kelentitnya. “Napi..jangan…jangan nak. Uhhh uhhh.” Aku makin bertindak berani. Aku lepaskan kelentitnya dan menyentuh bahu emak untuk menelentangkannya. Aku cuma menyentuh lembut untuk memalingkannya tetapi emak terus berpusing terlentang. Aku lihat matanya pejam dan telapak tangannya menutupi kedua-dua teteknya. Emak tidak bersuara lagi melainkan membiarkan sahaja aku mengalihkan tangannya dari teteknya. Aku meramas-ramas tetek mak. Emak memalingkan mukanya ke tepi, tidak memandangku. Aku kemudian meletakkan jariku ke alur pepek emak dan memainkan jariku di situ. “Jangan gunakan jari Napi…”. Emak merintih nikmat. Aku tersentak dan aku tahu, sebentar lagi aku akan dapat memecahkan terunaku, dengan emakku sendiri. Emak sudah kelihatan bersedia dengan apa yang akan berlaku sebentar lagi. Aku sudah tidak dapat mengawal nafsuku lagi. Aku mesti lakukannya sekarang juga. Aku tahu, dalam keadaan begini, emak akan merelakan aku memperlakukannya. Muka emak masih lagi berpaling, tidak memandangku. Aku terus menelanjangkan diriku dan baring di atas tubuh emak. “Napi…Napi tak bolehhh…” tiba-tiba emak bersuara tetapi aku paut pipinya dengan kedua-dua telapak tanganku, memalingkannya dan terus mengucupnya untuk menyekat kata-kata yang bakal dikeluarkannya. Aku sudah terlanjur dan mesti meneruskan impianku untuk bersetubuh dengan perempuan, tidak kira dengan siapa aku lakukannya. Emak berusaha bersuara tetapi suaranya tersekat kedalam dan aku tidak peduli dengannya. Aku teruskan kucupan ku. Lidahku membelah dicelah gigi emak dan menyentuh lidahnya. Aku terasa lidahku dinyonyot oleh emak dan aku semakin berahi. Sebelah tanganku memaut pada rambut emak dan sebelah lagi berusaha mengangkangkan kaki kirinya sambil kaki kananku menghempap kaki kanannya. Batangku menyentuh pepek emak. Emak cuba meronta tetapi rontaannya amat lemah. Apabila kakinya berjaya aku kangkangkan, aku letakkan batang aku ke mulut pepeknya. Oleh kerana pepek emak sudah lama basah dan berlendir, batang aku dengan mudah menerebus ke lubang farajnya. Aku menekan batangku masuk terus ke pangkalnya. Emak berhenti meronta dan terus terdiam. Aku menggerakkan punggungku turun dan naik. Batangku ku sorong keluar masuk. Emak terus kaku, membiarkan aku menikmati tubuhnya. Dia tidak menunjukkan sebarang reaksi terhadap gerakan aku. Tanganku mengentel teteknya dan lidahku menjilat seluruh muka emak. Emak masih mendiamkan diri. Dalam cahaya yang muram aku dapat melihat air mata emak meleleh keluar dari celah matanya. Aku bertambah ghairah dan henjutanku semakin rancak. Tiba-tiba emak menarik kedua-dua tangannya dan menutup muka. Aku tetap meneruskan henjutanku dan tanpa aku sedari aku sudah sampai ke puncak. Air mani aku berhamburan membasahi dalam pepek emak. Emak cuba menolak aku tetapi aku berpaut pada pinggangnya dan menekan batangku kemakin ke dalam. “Kenapa Napi lepas kat dalam?” Dengan rasa terperanjat emak menjerit. “Napi…apa Napi dah buat pada mak ini. Kan Napi anak mak.Napi jahat.? Aku terus merebahkan tubuhku sambil merangkul tubuh emak dengan batangku masih tertanam. Aku puas tetapi aku tahu emak masih belum sampai ke puncak nikmat. Mata emak masih bergenang dengan air mata, tetapi emak menangis tanpa bersuara. Aku bangkit dari tubuhnya dan memandang pada emak. Emak masih tidak menunjukkan sebarang reaksi. Dia hanya terbaring kaku. Semasa aku mencabut batangku dari pepeknya aku rasakan ada kemutan dan batangku keluar bersama lelehen air maniku, melimpah ke tilam. Aku tidak tahu apakah emak marah dengan apa yang telah berlaku atu apa yang harusku ucapkan pada emak, aku hanya terus berlalu keluar dan masuk ke bilikku. Malam itu baru aku tahu erti sebenarnya persetubuhan dan kepuasan. Aku berbaring di katil dan fikiranku melayang mengenangkan apa yang telah aku lakukan sebentar tadi. Bila aku bayangkan tubuh gempal dan gebu emak yang telah aku nikmati tadi, aku kembali bersyahwat.
Tidak seperti biasa, pagi itu aku bangun tidur terlewat. Jam menunjukkan pukul 7.00 pagi. Selalunya pada waktu ini aku telah keluar dari rumah untuk ke sekolah tetapi episod malam tadi bersama emak membuatkan aku sangat letih. Dalam hatiku berkata,”Begini rasanya selepas bersetubuh.” Kerana ini adalah pengalaman pertama aku melakukan persetubuhan. Dalam perjalanan aku ke bilik air, aku menjenguk ke bilik emak. Aku lihat emak tiada di biliknya. Ini tidak pernah berlaku kerana emak jarang bangun seawal pagi. Selepas membuat sarapan pagi dan abah pergi kerja, selalunya emak akan tidur semula. Selepas aku keluar dari bilik mandi, aku masuk ke bilik untuk bersiap pergi ke sekolah. Apabila aku keluar dari bilikku, emak telah berada di dapur dan memanggilku untuk bersarapan. Aku gamam dan tidak tahu bagaimana untuk menghadapi situasi pagi itu. Aku malu untuk bertentang mata dengan emak. Aku khuatir dia akan marah tetapi sebaliknya yang berlaku. Emak menyapaku dahulu. “Napi…(ceritalucahku.blogspot.com)mak tak sempat buat sarapan untuk Napi, ini mak belikan kueh kat rumah Mak Jah untuk sarapan. Mari sarapan dengan mak.” Rupanya mak keluar pergi beli sarapan tadi. “ Mak letih sangat hingga tak sedar tertidur sampai siang.” Emak meneruskan kata-katanya. Aku hanya diam sahaja dan terus menuju ke meja makan. Aku lihat emak begitu ceria wajahnya. Pagi itu aku lihat emak sudah siap mandi dan rambutnya kelihatan basah. Aku mencuri-curi pandang ke wajah emak dan pada hari itu aku baru aku sedar bahawa emak aku masih cantik dan jantung aku berdebar, bagai berhadapan dengan seorang kekasih. Aku rasa aku sudah jatuh cinta dengan emak aku sendiri. Tiba-tiba emak bersuara, “ Tak sedar, anak emak sudah dewasa dan handsome pulak tu.” Jantung aku semakin kuat debarannya mendengarkan kata-kata emak. Batang aku berdenyut-denyut dan mula mengeras. “Napi tak payah pergi sekolah lah hari ini. Ini pun dah lambat, duduk rumah tolong mak ajelah hari ini.” Pinta emak aku. Bagai pucuk dicita, ulam mendatang, aku terus memberikan jawapanku. “Ia lah.” Jawabku ringkas. Emak terus berlalu dan baring di atas sofa sambil membaca majalah URTV yang dibelinya. Aku duduk bersarapan seorang. Apabila aku bangun dari duduk ku, emak memanggil aku, “Napi…tolong picitkan kepala emak, emak pening kepala lah.” Aku terus menuju ke sofa dan merapati emak. Emak meletakkan majalahnya dan aku memicit-micit dahinya. Mata emak dipejamkan dan aku memandang wajah emak aku yang masih cantik itu. Emak aku berbadan rendah, tidaklah gemuk sangat tetapi badannya bulat, munkin kerana kerendahannya, dikelihatan gempal sedikit. Buah dadanya bersaiz kecil. Aku yang tinggi 5 kaki 8 inci ,jika berdiri bersamanya, ketinggian emak hanya setakat hidungku. Abah juga rendah orangnya. Mereka sama tinggi sebab itu aku hairan kenapa aku lebih tinggi daripada kedua orang tuaku dalam usia aku 13 tahun ini. Sambil memicit-micit kepala emak, mataku meratahi tubuh emak yang sedang terbaring di sofa. Batang aku masih mengeras sambil aku bayangkan peristiwa malam semalam. Aku ingin mengulanginya lagi tetapi aku tidak pasti akan ada kesempatan seperti itu lagi. Dalam masih memejamkan matanya lagi dan tanpa memalingkan mukanya padaku, emak mula berbicara dengan bersahaja. “Napi, apa perasaan Napi selepas apa yang Napi buat pada mak malam tadi.” Aku terkejut dengan soalan itu tetapi aku cuba mencari jawapan yang terbaik untuk dijawab walaupun terasa seperti halkumku tenggelam untuk bersuara. Aku cuba menjawab dengan tenang tetapi suaraku seolah-olah enggan keluar. “Napi…er..sayang mak.” Jawab ku. “Itu saja.” Balas emak dengan tenang. “Mak boleh mengandung tau..Napi lepaskan air mani dalam pepek mak.” Aku rasa kepala aku berpusing, tak tahu nak menyambung cakap emak. Malu, segan, takut menghantui benakku. Emak meneruskan kata-katanya. “Malam ni Napi boleh tidur dengan emak, dan malam esok dengan lusa, tapi bila abah balik, Napi tidur bilik sendiri.” Aku hanya mengganguk-anggukkan kepalaku. Tiba-tiba emak memusingkan tubuhnya menghadap aku yang sedang duduk dilantai sebelah sofa. Mukaku betul-betul bertentang muka emak. Emak memandang matanya tepat ke mataku. Aku hanya memandang matanya. Ketika itu tangan emak memaut leherku dan menarikku rapat ke mukanya. Dia mengucup mulutku dan aku membalas dengan menjolokkan lidahku de dalam mulutnya. Nafas ibu semangkin kuat, sekuat debaran jantungku. Aku memeluk emak dengan kemas apabila tiba-tiba dia melepaskan kucupannya dan dengan nafasnya yang kuat, serentak ia berkata, “Kita masuk dalam bilik sayang..Napi buat mak macam semalam.” Dan emak terus bangun, membuka baju kurungnya sehingga terserlah buah dadanya tanpa coli. Dia bergerak ke arah biliknya dan sambil berjalan dia melurutkan kainnya, menampakkan punggungnya yang gebu lalu terus menuju ke katil. Aku turut bangun dan menuju ke pintu depan, menyelak pintu dan merapatkan tingkap-tingkap. Dari dalam bilik aku dengar mak berkata, “Napi..buat apa tu..cepat sini nak.” Aku segera menuju ke bilik emak sambil membuka baju dan seluar sekolahku. Aku hanya berseluar dalam ketika memasuki bilik mak. “Buka seluar dalam Napi.” Emak mengarahkan aku. ”Mari barig sebelah emak.” Aku melurutkan seluar dalam aku dan terus baring disisi emak. Aku memaut tubuhnya dan dia terus mengucup mulutku. Aku terasa batang aku mencucuk pada tubuh emak. Sambil mengucupku tangan kirinya mencapai batang aku dan mengurut-urutnya. Tangan aku meraba-raba teteknya, setiap kali aku memicit-micit putting teteknya, emak mengerang kesedapan. Urutan emak pada batang ku membuatkan aku hampir terpancut tetapi aku segera mengalihkan tangannya dan aku menelentangkan tubuh emak. “Ya Napi…main mak sayang, masukkan Napi punya dalam pepek mak.” Pinta emak padaku. “Kita bersetubuh sayang…”. Dalam hatiku berkata sendiri . ”Emak tak payah suruh, aku tahu apa aku nak buat.” “Napi lepas luar..ya sayang.” Pinta emak lagi. Aku cuma menggangukkan kepala tetapi aku tak pasti aku dapat lakukan itu. Kami terus berulit dan bau badan kami bersatu menambahkan berahi dan syahwat aku dan emak. “Emak, Napi nak masukkan.” Kataku. Emak menggangukkan kepalanya tanda bersedia untuk menerima batang anaknya ke dalam lubang farajnya. “Masukkan sayang.” Dan serentak itu aku menekan batangku masuk ke dalam pepek emak aku. Muka emak berkeriut apabila aku menujah masuk. Aku tidak pasti adakah dia kesakitan atau kenikmatan tetapi aku terus mengerakkan punggungku. Emak memaut leherku sambil punggungnya digerakkan mengikut rentak hayunan punggung ku. Mulut emak terngangga kesedapan. Kepalanya dipusingkan kekiri dan kekanan melayan perasaan nikmatnya. Tiba-tiba emak mengerang kuat dan merapatkan mulutnya ke mulutku. Lidahku dinyonyotnya serentak dengan kakinya mengejang dan tubuhnya menghenjut-henjut. Aku terasa batangku licin dan hampir terlepas dari kemutannya yang kuat. Aku sedar, emak telah sampai ke puncak nikmat. Selepas itu mak berkata, “Mak dah sampai…puas, Napi teruskan sampai Napi puas.” Aku teruskan henjutanku dalam keadaan pepek emak yang basah dan licin. “Napi bila nak pancut..Napi cabut ya sayang.” Emak mengingatkanku lagi. Aku hanya mengganguk dengan optimis. Aku tahu aku akan sampai dan aku lepaskan air maniku sedikit sedikit sambil aku teruskan hayunan batang ku. Dalam hati jahatku, aku ingin melihat emak aku menggandungkan anakku..atau? adikku. Apabila telah aku perahkan semua air maniku, aku pura-pura cabut dan memegang batang ku seraya berkata. ”Napi sampai mak.” Emak tidak menyedari bahawa air mani aku telah bercampur dengan air kelazatannya sendiri di dalam farajnya. Aku rebahkan tubuhku di atas tubuhnya sambil membisik ke telinga emak. “Sedap tak mak.” ” Emak menjawab.”Sedap sayang…emak puas untuk hari ini, abah……….” Belum sempat emak menghabiskan ayatnya aku menutup mulut emak dan berkata padanya. “Bila kita bersama atau bila-bila saja kita bersetubuh…mak jangan sebut nama atau pasal abah. Napi tak mahu dia menghantui hubungan kita dan bila depan abah, Napi panggil emak ..mak..tapi bila kita berdua sahaja, Napi panggil emak…Mah saja.” Nama emak aku ialah Mariamah oleh itu jika aku tersasul memanggilnya Mah tidak nampak sangat perbezaannya. Selepas itu kami berbaring telanjang bogel sambil berpelukan, berkucupan dan berbual-bual tentang hubungan kami yang akan kami lanjutkan selama-lamanya. Aku nyatakan pada emak, aku bukan sahaja setakat sayang padanya, tetapi selepas malam semalam aku sebenarnya telah jatuh cinta pada emakku sendiri. Pada mulanya emak tidak dapat menerimanya tetapi selepas aku berjanji akan terus memuaskan nafsunya pada bila-bila masa emak mahu dan dengan berbagai pujuk rayuku seperti orang bercinta, emak akui cintaku. Aku juga memujuknya mengandungkan benihku jika ia menjadi dengan tidak sengaja. Dia pula mahu kami terus bercinta seperti pasangan suami isteri walaupun pada hakikatnya aku adalah kandungnya. Hari-hari selepas itu kami kerap melakukan persetubuhan. Kami berzina seolah-olah aku suaminya. Perasaan cinta kami tidak dapat dibendung lagi sehinggalah pada hari abah pulang daripada berubat. Pada malam abah pulang dari kampung, mereka tidur sebilik. Aku merasa cemburu yang amat sangat terhadap abah. Aku mahukan emak untuk ku sahaja tetapi aku harus menerima hakikat bahawa mereka adalah suami isteri. Abah berhak memperlakukan apa sahaja pada emak tetapi setiap kali abah selesai melampiaskan nafsunya, dia akan tertidur macam batang kayu sehingga emak mengejutnya pada waktu subuh untuk pergi kerja. Pada subuhnya selepas abah pergi kerja. Emak akan memanggil aku masuk ke biliknya dan dia akan menceritakan apa yang berlaku. Walaupun abah telah berurut tetapi keadaannya pulih hanya untuk seketika sahaja dan akan kembali mengecewakannya, sebab itu kini dia memerlukan aku. Selepas emak melahirkan aku, emak tidak mahu mempunyai anak lagi kerana kehidupan kami susah dengan abah bekerja sebagai pemandu lori balak. Emak memakan jamu perancang supaya dia tidak hamil tetapi selepas abah kemalangan dia berhenti menggunakannya kerana air mani abah tidak lagi dapat membenihkan rahimnya. Oleh kerana abah masih bekerja sebagai pemandu lori, tetapi kini dia memandu trailer, dia kerap jarang berada di rumah. Ada masanya sehingga tiga ke empat hari, baru dia pulang dan dia selalu memberitahu aku dan emak berapa lama dia akan keluar menghantar barang dari Kota Baharu ke Pelabuhan Kelang atau ke Johor Bahru. Maka itu aku dan emak mempunyai masa untuk bersama sebagai suami isteri di rumah. Emak tidak kesunyian lagi, dia akan dapat bila dia mahu dan begitu juga aku. Sebulan telah berlalu dan emak tidak datang kotor lagi. Dia mengajak aku pergi ke klinik untuk memeriksa kandungannya. Sah doktor mengatakan bahawa dia telah mengandung. Pada mulanya emak kelihatan resah dan sugul. Sesampai di rumah, aku mengajaknya bersetubuh untuk meraikan tetapi emak menolak. Dia tidak tahu bagaiman hendak menyampaikan berita tersebut pada abah. Dia takut abah akan merasa syak bahawa emak telah menduakannya tetapi aku memujuknya dan mengajarnya bagaimana untuk memaklumkan kepada ayah. Aku menyuruhnya menunggu sehingga kandungannya berusia tiga bulan, baru dia memaklumkan kepada abah. Aku menyuruhnya mengatakan bahawa ia terjadi ketika abah menyetubuhinya selepas abah pulang daripada berurut. Selepas aku menerangkan pada emak, barulah dia tersenyum dan kami pun masuk ke bilik lalu melayarkan lagi bahtera ke lautan kenikmatan. Kini tiada kata perlu diucapkan. Kenikmatan dan kepuasan adalah puncaknya. Aku dan emakku telah terlanjur jauh. Kini aku benar-benar rasa nikmat bermain cinta dengan emakku sendiri. Kami saling membalas cinta. Emak tidak menganggap aku anak kecil lagi malah aku dilayan sebagai suaminya setiap kali abah tiada dirumah sehinggakan ketika kami bersetubuh, aku tidak memanggilnya emak sebaliknya memanggil namanya dan emak memanggilku sayang atau abang. Kami bercinta seperti remaja yang sedang hangat bercinta sehingga lupa keadaan sebenar disekeliling kami. Kami sentiasa bersama-sama di mana sahaja. Orang kampung hanya tahu kami sebagai anak dengan emak tetapi apabila kami berada di tempat jauh dari kenalan, kami akan berjalan berpimpin tangan seperti suami isteri. Di sekolah, kawan-kawan hanya tahu bahawa aku adalah seorang yang pemalu, tiada teman wanita yang tidak aku perlukan. Aku selalu ditanya oleh kawan-kawan kenapa aku tidak lagi keluar rumah bersiar-siar bersama mereka atau ke majlis-majlis harijadi rakan-rakan setingkatan. Ada yang mengatakan aku takut dengan emak dan abahku. Aku sudah tidak memperdulikan kawan-kawan ku lagi. Aku lebih senang berada disamping emakku di rumah. Kami bebas melakukan apa sahaja tanpa gangguan. Di kampung ku ini, jarak antara sesebuah rumah adalah jauh dan jarang sekali ada jiran yang bertandang kerana kebanyakkan mereka bekerja suami isteri di kilang-kilang di bandar berdekatan atau pun bekerja sebagai penoreh. Hari berganti minggu dan minggu berganti bulan, kini perut emak sudah kelihatan menonjol. Abah sangat gembira kerana sangkanya dia telah menghamilkan emak tetapi hakikat sebenarnya, emak sedang mengandungkan cucu abah. Mereka berdua kurang bertengkar kini kerana emak hendak menjaga hati abah supaya dia tidak dapat mengesan perbuatan curang kami berdua. Aku dianggap oleh abah sebagai anak yang baik. Rajin membantu emak di rumah dan tidak bergaul dengan kawan-kawan yang sering kelihatan merayau-rayau keliling kampung. Walaupun emak sedang sarat mengandung, persetubuhan kami tetap kerap seperti biasa. Dengan abah, emak hanya membiarkan sahaja di menyetubuhinya dengan batang lembiknya asalkan abah puas. Abah tidak pernah bertanya lagi mengapa emak tidak marah padanya apabila dia kerap terpancut dahulu walaupun dalam keadaan lembik tetapi emak tidak membenarkan lagi abah memasukkan jarinya ke dalam pepek emak. Selalunya selepas abah memuaskan nafsunya sendiri dan tertidur, emak akan merangkak masuk ke bilikku dan kami akan bersetubuh sepuas-puasnya. Aku selalu menunjukkan emak gambar-gambar porno dengan berbagai-bagai posisi persetubuhan tetapi emak kata dia tidak mahu buat seperti dalam gambar itu kerana padanya amat menjijikkan terutama adengan menjilat pepek dan menghisap batang. Dia lebih gemar melakukan persetubuhan secara konvensional atau secara tradisi dengan aku menghempap tubuhnya. Hanya sekali-sekali dia akan naik ke atas tubuhku dan kami bersetubuh secara itu. Aku pernah cuba sekali, cara bersetubuh dengan dia menonggeng dan aku masukkan batang aku dari belakang tetapi emak kata dia tidak puas dengan cara itu kerana aku tidak bermain dengan teteknya apalagi mengucup dan mengulum lidah ketika bersetubuh. Selepas itu, emak tidak mahu lagi bersetubuh dengan cara menonggeng. Walaubagaimanapun aku tetap merasa puas bersetubuh dengan emak. Emak paling gemar aku menjilat seluruh tubuhnya sebelum kami bersetubuh sebab itu setiap kali kami hendak bersetubuh, emak akan membersihkan dirinya dahulu. Aku pula tidak suka emak memakai wangian. Aku lebih suka bau tubuh mak yang asli kerana ianya adalah bau berahi yang keluar apabila emak sedang berahi. Aku kadang-kadang cuba juga menjalarkan jilatan ku ke pepeknya tetapi cepat-cepat mak akan mengepitkan kelengkangnya

Tiada ulasan:

Catat Ulasan